Lost In Batam [Part 1]

[Day 1]

Batam!! Banyak orang bilang disini tuh surganya barang elektronik murah, tempat belanja elektronik dari semua merk ada disini dan dijual dengan harga yang miring. Tapi perjalanan saya kali ini ke Batam bukan untuk belanja barang elektronik murah tapi untuk eksplore Batam lebih dalam dan lebih jauh lagi, ada apa aja di batam khususnya objek wisata.

Banyak cara menuju batam ini, salah satunya yang saya pakai adalah dengan menggunakan pesawat yang lebih cepat dan kebetulan dapet tiket murah dengan tujuan Jakarta – Batam. Dan sekitar jam setengah dua siang saya selamat sampai di batam dengan menggunakan citilink.

*update twitter, checkin 4sq*

Touch down at hang nadim international airport

Bandar Udara Hang Nadim ini lebih besar dibanding Bandar Udara Polonia Medan ternyata sodarah-sodarah…

Janjinya sih bakal di jemput sama abang sepupu tapi begitu keluar ga ngeliat si abang, apa mungkin karena warna kulitnya yang agak gelap ya? secara saya turun dari pesawat trus keluar bandara pakai kacamata hitam biar disangka bulek gitu eh taunya malah ga bisa liat sekitar hahaha.

Setelah cari sana cari sini akhirnya ketemu juga dan langsung dianter ke kosan abang sepupu.

“udah makan siang belum?” tanya abang sepupu.

Dengan nada lemes saya jawab “belum bang”.

“Ya udah kita makan dideket rumah aja” Yeeess diajak makan GRATISS!! hahahaha

Jarak dari bandara ke kosan abang saya ternyata deket sekitar 20 menitan dan sepanjang jalan menuju kosan abang saya yang terlihat hanyalah jalan lurus yang konturnya berbukit.Sampai dirumah terus beberes, mandi trus cari makan walaupun udah agak telat makan siangnya tapi gak masalah yang penting GRATISS!!!

Ok setelah makan siang abang saya langsung ngajak keliling batam. Tujuan pertama adalah bukit Welcome To Batam, tapi berhubung jalan masuknya sudah tidak ada lagi jadi kami memutuskan untuk ke mesjid raya batam dan dari sini kita bisa melihat ke bukit yang ada tulisan Welcome To Batam, kalau di luar negeri sono kayak di Hollywood gitu deh.

Mesjid Raya Batam

welcome to batam

Dari sini kita nyebrang jalan ke alun-alun batam kalau di medan namanya Lapangan Merdeka, tempatnya hampir sama kayak lapangan merdeka medan gitu, ada fasilitas untuk olah raganya juga bahkan kalau sore banyak yang jogging disini. Dari sini juga udah keliatan tuh Mega Mall Batam trus di sebrang mega mall ada pelabuhan batam center.

Dari sini saya minta anterin ke Nagoya Hill. Nagoya hill adalah salah satu pusat perbelanjaan yang ada dibatam, nah disini saya keliling-keliling mulai dari lantai bawah sampai atas dan tiba-tiba ngeliat tulisan Ferry Sindo Promo SGD24, saya langsung deketi konter penjualan tiket ferry yang tujuan ke singapur. Ternyata bener mereka jual cuma SGD 24 dari harga normal SGD 34, tanpa pikir panjang langsung beli dengan rupiah (walaupun agak sedikit rugi kalau di kurskan) tapi gpp dapet yang murah.

Nagoya Hill Batam

Nagoya Hill Batam

Oh ya di nagoya hill ini juga banyak menjual barang-barang elektronik mulai dari hp, kamera, tv dll….

Dari Nagoya Hill terus lanjut ke seberangnya yaitu ke Lucky Plaza, pasti udah banyak yang tau dong ya di Lucky Plaza ini ada apa aja?

Kalau yang belum tau nih biar saya kasi tau.

Pertama: Lucky Plaza itu tempat jual Henpon berbagai merk dan berbagai kondisi yang ada di lantai 1!!

Kedua: Lucky Plaza itu kalau bisa saya bilang rumah hantu!! Coba aja kalau main ke sini trus naik ke lantai 2, kosong sama sekali ga ada peghuninya. Nyeremin gitu deh apalagi waktu kita berdua tuh naik ke atas di ikuti sama om-om gitu. 

Naah jadi kalau mau beli henpon disini harus hati-hati aja dengan barang yang kita beli, tanyakan juga garansi, itu barang BM alias Black Market atau bukan, barang rekondisi atau bukan, pokoknya harus bener-bener di cek dah sebelum membeli.

Lucky Plaza

Disekitaran lucky plaza ini masih ada beberapa mall lagi tapi sayang sayanya udah ga sanggup lagi jalan dan minta pulang ke kosan abang saya aja berhubung hari mulai gelap dan saya udah laper lagi.

Sehabis makan malam langsung deh saya tepar!!

Cukup untuk hari pertama datang ke batam, begitu sampai langsung jalan-jalan walaupun belum semuanya didatengi, masih ada hari esok untuk menjelajah lebih jauh lagi kota batam ini.

Please share, follow and like us:
  1. Dari tahun 2004-2008 saya jadi warga Batam. Kata orang, Batam itu kepanjangannya bisa jadi: Bila anda tinggalkan, anda merindukannya. Dan bener…
    TFS, tulisannya ini jadi obat kangen saya ☺

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>