Lost In Batam [Part 2]

[Day 2]

Hari kedua saya bangun agak siangan mungkin karena kecapean, mandi trus cari sarapan sendiri berhubung abang saya belum pulang kerja (masuk shift malem) dan pulang jam 9 pagi.

Selesai sarapan saya balik lagi ke kosan abang saya dan buka laptop trus browsing sana sini tentang kota batam dan ternyata saya baru inget catetan saya ketinggalan di medan padahal dicatetan itu banyak tempat-tempat yang wajib di datengi.

Dan gak lama abang saya pulang kerja trus langsung istirahat, sebelumnya dia bilang “ntar aja ya agak siangan dikit kita jalan lagi”.

Ya udah deh, ga tega juga maksain abang sepupu saya ini.

Jam 12 siang mulai perjalanan dari rumah dan tujuan perama adalah ke pantai Ocarina.

Dibatam selain pusat elektronik disini juga banyak objek wisata pantai dan salah satunya adalah pantai Ocarina ini, tapi sayangnya saya ga masuk ke dalam karena harus ngejer waktu untuk ke Jembatan Barelang dan Camp Vietnam. Oh ya katanya sih di Ocarina ini pantainya sering di jadikan tempat ajang pacaran di batam dan saya perhatiin bener juga sih, dari beberapa motor yang masuk ke dalam itu pasangan semua cowok-cewek ada juga cowok-cowok atua cewek-cewek, ga tau deh apa yang mereka lakukan disana!!

Pantai Ocarina

Dari Ocarina perjalanan lanjut ke Jembatan Barelang yang jaraknya lumayan jauh!!

Barelang itu ternyata singkatan dari Batam Rempang dan Galang, jadi ketiganya adalah nama kepulauan yang dihubungkan menjadi satu dengan Jembatan ini, dan jembatan ini sendiri ada sebanyak 6 jembatan tetapi hanya jembatan 1 aja yang bentuknya lebih besar dan lebih bagus. Selebihnya ya kayak jembatan biasa aja.

Jembatan Barelang batam

Puas menikmati laut dari atas jembatan Barelang 1 perjalanan dilanjut ke Camp vietnam yang letaknya ga jauh dari jembatan 5 dan berada di pulau Galang. Jarak dari jembatan 1 ke jembatan 5 ini ditempuh dalam waktu 2 jam menggunakan motor, mungkin ini terlalu lama karena jalannya juga agak santai. Di sepanjang perjalanan terlihat di beberapa tempat ada lahan yang ditanami Buah Naga dan sayangnya waktu saya kesana itu lagi masa tanam dan ga ada yang jual sama sekali di pinggir jalan.

Jembatan 2, jembatan 3, jembatan 4 dan jembatan 5 udah terlewati tapi kenapa belum terlihat tanda-tanda lokasi Camp Vietnam ya? ternyata setelah di tanya ke warga sekitar udah kelewatan sekitar 2 KM, hadeeeeeeeehhh…..

Ex Camp Vietnam

Masuk ke dalam lokasi Camp Vietnam ini dikenakan tarif Rp. 5000,- (tarif dihitung motornya doang).

Setelah bayar di depan tiba-tiba mulai mendung dan tancap gas biar cepet sampai dalem… benar saja begitu sampai kita disambut hujan deras, untungnya motor udah parkir tepat disebelah museum Camp Vietnam. Disini ga banyak foto yang bisa diambil karena kondisi cuaca yang tidak memungkinkan!

Camp Vietnam

Museum Camp Vietnam

Museum Camp Vietnam
Museum Camp Vietnam

Koleksi Museum Camp Vietnam
Koleksi Museum Camp Vietnam

Kuburan dan Perahu
Kuburan dan Perahu

Cukup Sudah menjamahi Camp Vietnam ini walaupun belum semuanya di jelajahi karena kondisi cuaca yang ga memungkinkan dan hari juga semakin sore. Perjalanan pulang kami dari Camp Vietnam ini di sertai gerimis-gerimis manja dan ternyata setelah keluar dari lokasi sama sekali tidak terlihat tanda-tanda hujan turun!! Aneeeh…. padahal jarak dari pintu masuk ke dalam lokasi Camp vietnam tidaklah terlalu jauh tapi kenapa hujan yang turun hanya di sekiratan Camp Vietnam ya?

Hmmmmm ya sudahlah mari lanjutkan perjalanan ke……………………. *lupa*

Setelah memasuki kota batam lagi saya diajak berkeliling dan ga tau entah dibawa kemana dan sampailah disebuah pasar dan orang batam menyebutnya dengan Pasar Seken. Awalnya sih saya beranggapan disini banyak dijual barang-barang seken mulai dari hp, laptop, atau mungkin ada juga yang jual wanita atau pria seken?

Sebenernya saya sama sekali ga tertarik dengan pasar seken ini tapi untuk sekedar nambah pengetahuan sih ya ngikut aja dah kemana saya di bawa abang saya berhubung catetan saya juga ketinggalan di medan.

Pasar Seken Batam

Jual Hp Seken
Jual Hp Seken

Hari semakin gelap dan kita berdua juga udah kecapean dan memutuskan untuk menyudahi perjalanan hari ini, karena mengingat besok saya juga harus berjalan sendirian di Singapore jadi harus kumpuli tenaga yang banyak.

Seperti biasa makan malam kali ini di bayari sama abang sepupu.. asiiikkkkk

Sampai di kosan abang sepupu saya baru inget belum tuker duit Dollar Singapur di Money Changer dan merengek-rengek minta dianteri sama abang sepupu saya, dengan santai abang saya bilang “udah tenang aja” trus naik ke kamar di lantai dua, eh begitu turun bukannya siap-siap keluar malah pegang dompet dan taraaaaaaa….. saya di kasi selembar kertas yang ga pernah saya kenal sebelumnya dan setelah di perhatikan ternyata itu duit dengan nominal SGD 50.

“itu cukupkan buat sehari disingapur besok?”, kata abang saya

Dan saya pun langsung ngeluarin rupiah untuk dituker ke abang saya eh malah ditolak dan bilang “pake aja uangnya itu, rupiahnya disimpen juga”.

Alhamdulillah…….

Untuk hari ini: Jalan-jalan udah, makan gratisan juga udah eh malah dikasi dolar singapur juga.

Selamat malam…….

Bersambung ke One Day Tour Singapore

[Day 3]

Baca postingan One Day Tour Singapore

[Day 4]

*back to home town*

*update twitter*

Masih betah disini, ga pengen pulang!!

Jam 12 siang saya minta dianteri ke bandara Hang Nadim sama abang sepupu dan ternyata sampai disana ngeliat information board loket check in sriwijaya belum buka ya udah deh sambil nunggu buka jalan-jalan disekitaran bandara.

Puas keliling-keliling bandara dan ngeliat information board yang udah ada tulisan sriwijaya air tujuan medan checkin open, sebelum masuk kedalam pamitan ke abang sepupu dan di kasi duit jajan katanya buat ongkos naik taksi dari polonia ke rumah heheheh.. Alhamdulillah.

Setelah checkin saya langsung menuju gate 3 yang ada di lantai 2 dan sebelumnya cari oleh-oleh “kek durian khas batam” tadinya sih mau beli “kek buah naga” tapi udah habis, di dalam bandara ini banyak yang menjual makanan khas atau cendera mata khas batam, yang rata-rata toko di dalam bandara menjual coklat dari berbagai merk dan rasa.

*sriwijaya air delay 2.5 jam

Udah jam 13.20 kenapa belum ada panggilan boarding juga ya?? mana perut udah keroncongan lagi dan ngeliat kek durian yang saya beli tuh rasanya pengen saya habisi aja.

Tiba-tiba tulisan di information board “sriwijaya air tujuan medan Delay”, dan ga lama ada pengumuman juga, langsung deh terdengar suara sorakan huuuuuuu… eh ternyata ga Cuma pesawat saya aja loh yang delay di hang nadim ini! Citilink, batavia dan lion air juga delay tapi ga lama sih Cuma 30 menit doang, nah ini kenapa saya harus delay 2.5 jam!!

Kesabaran saya abis dan langsung dateng ke meja petugas boarding.

“mbak kita ga dapet kompensasi apa apa nih? Undang-undang udah jelas kalau delay”

Trus kata mbak-mbaknya “iah mas kita ngerti dan kalau delay 2.5 jam nanti dapet makan siang”

Okeh saya nunggu dan ga lama makan siang dateng.

Jreng jreng….. sebuah kotak berlogo M warna merah dan kuning dan isinya sekepal nasi dan sepotong ayam kecil ditambah air mineral menjadi obat penenang bagi calon penumpang sriwijaya air yang kena delay.

Masa-masa delay berakhir juga dan akhirnya boarding!!

*update twitter*

Bye batam c u next time, thanks for everything http://matcuoi.com

Please share, follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>