Menginap di Bandara Soekarno Hatta

DSC_2422

Overnight di Bandara atau menginap sementara satu malam untuk mengejar first flght merupakan hal yang biasa bagi seroang backpacker seperti saya. Tapi untuk menginap di Bandara Indonesia, khususnya Soekarno Hatta merupakan hal yang pertama kali bagi saya. Sedangkan kalau menginap di Changi Airport atau KLIA sudah beberapa kali saya lakukan karena ketika sampai di negara tujuan sudah larut malam dan sekaligus mengurangi biaya penginapan.

Jangan bayangkan di Bandara Soekarno Hatta mempunyai fasilitas seperti di Bandara luar negeri yang mempunyai kursi pijat gratis, area tidur yang cukup luas walaupun di lantai beralaskan karpet tapi masih tetap nyaman, di Bandara Soekarno Hatta para penumpang pesawat yang hendak bermalam tidak akan menemukan fasilitas tersebut.
Sangat disayangkan karena untuk sekelas Bandar Udara Internasional belum mampu bersaing dengan negara tetangga yang sudah mempunyai fasilitas cukup lengkap dan nyaman bagi para penumpang yang ingin bermalam di bandara. Gue pribadi menganggap wajar akan hal ini, karena kalau disediakan fasilitas tersebut kemungkinan besar akan cepat rusak yang diakibatkan oleh tangan-tangan jahil yang tidak bertanggung jawab.
Pertama kali gue terbang dengan pesawat paling pagi pukul lima subuh mengharuskan gue untuk bermalam di Bandara Soekarno Hatta. Kenapa gue memutuskan untuk bermalam di Bandara dan bukan di Hotel dekat Bandara?. Simple aja sih sebenarnya, kalau sudah tidur takut bangun kesiangan dan ketinggalan pesawat.
Berbekal tanya jawab dari teman-teman gue yang bekerja di Bandara meraka memberitahukan ada beberapa spot atau lokasi untuk tidur di Bandara Soekarno Hatta, seperti:
    1. Bermalam di KFC seberang Terminal 1C adalah pilihan pertama yang gue pilih untuk bermalam di Bandara. Berbekal sekedar membeli makanan ringan atau minum para calon penumpang pesawat udara yang mengejar penerbangan pertama sudah bisa mendapatkan fasilitas free wifi. Sayangnya KFC yang berada diseberang Terminal 1C ini tutup sekitar pukul 10 atau 11 malam. Tapi jangan khawatir, calon penumpang yang masih ingin tetap mendapatkan tempat tidur gratis masih dapat tiduran di teras depan, samping kanan atau samping kiri dari Store KFC ini. Jangan terkejut atau merasa horor berada disini, karena lampunya akan dimatikan.
    2. Berhubung kurang merasa nyaman berada di KFC akhirnya tepat tengah malam gue memutuskan untuk pindah lapak untuk tidur. Gue memutuskan untuk menuju ke Waving Gallery atau Anjungan Pengunjung yang berada di antara 1B dan Terminal 1C. Waving Gallery merupakan alternatif lain untuk bermalam di Bandara Soekarno Hatta. Terdapat beberapa bangku panjang untuk tiduran disini, tapi suara berisik mesin pesawat yang menderu terasa mengganggu. Akhirnya gue memilih untuk mencari tempat lainnya.
    3. Waving Gallery diantara Teriminal 1A dan 1B bisa menjadi alternatif lainnya untuk  bermalam di Bandara Soekarno Hatta. Disini terdapat sedikit bangku untuk tiduran dan biasanya sudah penuh terisi kalau tidak cepat-cepat datang. Berada disini tidak seberisik di Anjungan Pengunjung yang berada diantara Terminal 1B dan Terminal 1C karena hanya sedikit pesawat yang parkir disini. Karena tidak mendapatkan tempat maka gue memutuskan untuk mencari lapak berikutnya.
    4. Lokasi berikutnya untuk tidur di Bandara Soekarno Hatta berada di depan Customer Service Lion Air Terminal 1B. Disini terdapat beberapa bangku untuk dijadikan tempat tidur atau lebih tepatnya tidur dalam posisi duduk.
    5. Apabila sudah pukul tiga dan check in sudah dibuka makan segeralah untuk check in agar bisa tidur di waiting room sambil menunggu untuk boarding.
Jadi berdasarkan pengalaman pertama gue tidur di Bandara Soekarno Hatta, untuk lokasi tidur dan bermalam di Bandara Soekarno Hatta yang nyaman berada di Anjungan pengunjung diantara Terminal 1A dan Terminal 1B. Tapi tetap harus waspada terhadap barang bawaan, kalau membawa koper disarankan membawa sejenis pengikat yang bisa di gembok atau kunci untuk dikaitkan di kaki kursi tempat kita akan tidur. Sedangkan yang membawa ransel agar tetap memluk ransel, baik tidur dalam keadaan duduk ataupun dalam keadaan terlentang. Biar bagaimanapun tidur di Bandara (Indonesia) tidak akan pernah senyaman tidur di kamar pribadi atau kamar hotel, jadi pilih mana: tidur di Bandara atau ketinggalan pesawat?
Happy Holliday
  1. Gokil pengalamannya bang, kalo gue paling biasanya ke bandara jam 3 pagi abis itu tidur di parkiran mobil.. belom pernah sih sampe backpackeran gitu.. Hehe..

  2. Hmm, baca ini seketika langsung kepikiran apa iya saya bakalan mau gak mau nginep di bandara gara-gara dapet flight pagi pagi buta buat ke ambon -__-
    yakalo disuruh milih mending tidur dibandara apa ketinggalan pesawat liat harga beli tiket ya mending tidur dibandara sih huhuhu

    Btw Makasih loh udah berbagi info, noted banget ini. :-bd
    Salam kenal!

  3. Semoga terminal 3 yg baru makin nyaman dan aman, bisa buat istirahat siang malam. dan yg terpenting fasilitasnya lebih ditingkatkan lagi 🙂

  4. Pernah juga nginap gini..bareng suami dan anak. Eh bukan nginap ding..sekadar baring aja. Transit 10 jam soalnya. Tapi di bandara Juanda 😀

  5. yg aman dimana bang ���� cz aq cwe sendirian pula hongkong-yogya transit smlm di soetta �������� ada valak gk dsna ������

  6. Kalo cowok sih nyante aja yaa nginep di bandara dan bukan di hotelnya. Tapi kalo ramean banyak temen senasib aku ga masalah juga sih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>